Monday, May 14, 2007

Agama Saya Adalah Jurnalisme


Saya lihat semua negara yang mencampur urusan negara dengan agama tak ada yang beres. Misalnya Afghanistan, Pakistan, Arab Saudi, Iran, dan lainnya. Di dunia ini tak ada negara yang agamanya seragam. Selalu ada banyak agama minoritas. Isunya adalah bagaimana memperlakukan mereka kalau salah satu agama dijadikan dasar bernegara? Saat itu juga akan ada agama lain yang menjadi kelas dua.

Saya percaya bahwa jurnalisme sangat berguna untuk kebaikan masyarakat. Kalau masih ditanya juga soal apa agama saya? Saya akan jawab: agama saya adalah jurnalisme. Demikian pernyataan Andreas Harsono, ketua Yayasan Pantau, kepada Kajian Islam Utan Kayu (KIUK) di Kantor Berita Radio 68H Jakarta, Kamis (3/5) lalu.


Mas Andreas, bagaimana sosialisasi keberagamaan Anda di masa kecil?

Saya lahir dari keluarga Tionghoa di kota Jember, sebuah kota perkebunan tembakau. Orang sana dapat duit dari tembakau. Mayoritas penduduknya campuran Jawa-Madura, dan mereka pengikut NU. Saya termasuk generasi ketiga keluarga yang hidup di sana. Sejarahnya, engkong dan emak saya datang dari sebelah selatan Tiongkok, di daerah dekat Guang Dong. Seperti kebanyakan orang Tionghoa, kami dibesarkan dalam agama Konghucu. Jadi, saya tahu ada kelenteng, ada liang liong (tarian naga) di Jember.

Pada tahun 1971, waktu saya masih kecil, pernah ada pertunjukan liang liong yang besar sekali. Kebetulan, ayah saya adalah ketua panitianya. Nah, saya besar dalam situasi perubahan pasca tahun 1965. Pelan-pelan suasana itu makin lama makin sulit. Agama Konghucu lalu tidak diakui pemerintah. Kelenteng kami harus diganti vihara.

Apa implikasi dari tidak adanya pengakuan terhadap agama Konghucu itu?

Nama harus diganti dengan nama Indonesia. Itu peraturan pemerintah yang menetapkan bahwa semua orang Tionghoa harus diganti namanya. Nama saya dulunya adalah Ong Tjie Liang. Waktu itu kita susah juga, “Bagaimana nama harus diganti?” Ayah saya lalu pergi ke seorang guru Jawa yang diaggap baik di Jember. Beliau mengusulkan nama ayah diganti jadi Harsono.

Sementara ibu saya, karena tidak bebas memilih agama, dan kebetulan punya pengaruh Kristen dari keluarganya, memilih masuk gereja. Ibu memang lebih religius daripada ayah. Dia memilih Kristen sebagai agamanya. Kemudian, anak-anaknya diberi nama-nama Kristen semua. Saya dapat nama Andreas, nama salah satu muridnya Iesus (Yesus atau Iesa atau Jesus).

Tampaknya ada banyak akal untuk menyiasati hambatan negara terhadap kebebasan beragama. Trik-trik apa yang dilakukan keluarga Anda untuk mengungkapkan ekspresi keberagamaan?

Ya, pragmatis saja. Yang penting selamat. Kita tidak mungkin melawan negara yang begitu besar ini. Kami juga sadar bahwa kami adalah minoritas kecil. Mempertahankan Konghucu sebagai agama untuk dianut, ya tidak mungkin. Jadi, ya pindah agama lain. Memang ada juga yang mempertahankan Konghucu secara diam-diam. Mereka sebenarnya cukup banyak. Tapi, ya tetap sulit. Sama sulitnya dengan belajar bahasa Mandarin. Orang akan sulit belajar agama Konghucu kalau belajar bahasanya saja juga dilarang. Akhirnya, kemampuan berbahasa itu hilang.

Sekarang, ketika sudah dewasa, saya bertanya Guan Gong (atau Guan Yu - 關羽) itu siapa, ya? Saya pernah ingat tiga dewa: Guan Gong, Zhang Fei (翼德), sama satu lagi, saya lupa. Sebetulnya, ada keinginan untuk tahu siapa dewa-dewa tersebut. Tapi karena tidak pernah belajar, tidak pernah tahu, tidak pernah bisa membaca kitab-kitab keagamaan, jadinya tidak tahu. Anda bisa bayangkan bagaimana kalau Anda hidup dalam sebuah negara di mana Islam bukan agama yang diakui negara? Mungkin saja, Anda tak bisa membaca Alquran, tidak boleh tahu cerita Nabi Muhamad, dan lain sebagainya. Anda bisa bayangkan itu. Sebab, melawan berarti melanggar hukum.

Di tengah hambatan-hambatan seperti itu, Anda hidup dan berkembang dalam agama apa?

Campur-campur. Saya masuk sekolah Katolik. Di sekolah Katolik itu ada pelajaran agamanya. Memang, sebenarnya ada maksud dari mereka agar kita masuk Katolik. Mama saya masuk Kristen Protestan. Dia masuk ke Kie Tok Kauw Tjong Hwee. Itu gereja Jawa-Tionghoa. Sekarang namanya Gereja Kritus Tuhan. Saya juga dikirim ke sana. Mereka bikin saya baik-baik karena dalam kehidupan bermasyarakat selalu terjadi interaksi.

Tapi kehidupan orang tua saya kurang baik. Mama sering bertengkar dengan Papa. Dan akhirnya berpisah. Tetapi sebelum bercerai, saya sempat dekat dengan dua orang pegawai Papa. Satu di toko, yang lain di rumah. Dua-duanya orang Madura. Satunya bernama Syafe'i, dan satunya lagi Mbok Wi atau Bek Wi. Itu karena anaknya bernama Sarkawi. Orang Madura sering dipanggil dengan nama anaknya. Jadi, Bek Wi itulah yang sebenarnya membesarkan saya. Saya sering tidur di rumahnya, dan dia juga sering membawa saya ke pesantren. Jadi campur-campur semua. Tapi semua saya ikuti.

Anda juga coba mengenal lingkungan yang dominan Islam tradisional, ya?

O, ya. Saya bisa bahasa Madura, bahasa Jawa, sedikit Mandarin lalu bahasa Inggris tentu. Kaum minoritas yang tertindas di mana-mana di seluruh dunia, baik Yahudi, orang Jawa di Suriname, atau orang hitam, selalu harus fleksibel dan mesti belajar sebanyak mungkin dari masyarakat sekelilingnya.

Tapi tak mungkin menanamkan keyakinan agama yang betul-betul ketat, ya?

Nggak juga. Saya belakangan sadar bahwa kita tetap bisa belajar agama apapun sebanyak mungkin. Tidak hanya satu. Dan itu menurut saya lebih baik. Untuk anak kecil, dia bisa melihat sendiri. Akhirnya, dia bisa memilih sendiri. Sampai sekarang, saya selalu merasa senang kalau melihat orang salat sendiri dengan syahdu, atau zikir sendirian. It's beautiful! Saya belajar banyak hal dari itu.

Ketika kuliah, saya mulai belajar soal kemanusiaan, filsafat, belajar Socrates, belajar Plato, dan lain-lain. Saya juga sempat kuliah di Universitas Harvard. Salah satu mata kuliah di sana yang saya sukai bernama Justice: A Journey in Moral Reasoning (dosennya Michael J. Sandel). Dan sejak saat itu, saya berpikir banyak ... yang namanya kemanusiaan.

Kapan Anda keluar Jember dan melihat dunia luar yang lebih beragam?

Saya tinggal di Jember sampai umur 15 tahun. Saat SMA, saya dikirim ke kota Malang. Di sana saya sekolah di sekolah Katolik lagi. Namanya SMAK Sint. Albertus; sebuah sekolah tua dari zaman Belanda. Setelah itu saya kuliah di Universitas Kristen Satya Wacana Salatiga. Nah, ini sekolahan Protestan. Tapi waktu itu, dosennya bagus-bagus. Ada Arief Budiman, George Junus Aditjondro, Ariel Heryanto, Nico L. Kana, Broto Semedi, N. Daldjoeni. Ada juga Pendeta Sutarno yang sangat renaissance dan Pendeta Probowinoto yang mendirikan Partai Kristen Indonesia. Dia pernah bersama-sama dengan Mohammad Hatta saat di Belanda.

Kalau dipikir-pikir lagi, apakah agama masih penting buat Anda?

Untuk pribadi, saya kira masih penting. Tapi untuk urusan negara, tentu tidak penting. Saya kira, negara tidak perlu ikut campur urusan agama warganya. Harus ada pemisahan yang jelas. Negara hanya berkewajiban mengurusi kebutuhan warganya menyangkut kehidupan bersama, seperti mengatur saluran telepon, saluran air bersih, jalan yang bagus, tidak banjir, perasaan aman, jaminan hukum, dan tidak diskriminatif. Kalau urusan agama, itu biarlah menjadi urusan masjid, gereja, madrasah dan pesantren, vihara, klenteng dan sebagainya.

Tapi ada yang berpikir kalau agama juga diurus negara, dia akan lebih berkembang dan membuat negara makin baik …

Justru terbalik. Orang-orang yang ingin memaksakan ini akan merusak negara dan takkan membuat negara makin baik. Orang ini hanya ingin negara ikut campur mengatur agama. Negara diminta mewajibkan pelajaran agama di sekolah-sekolah negeri. Di zaman Sukarno, di sekolah negeri tidak dibolehkan adanya pelajaran agama apapun. Menurut Daoed Joesoef, mantan menteri pendidikan, sejak zaman Orde Baru diadakan pelajaran agama di sekolah-sekolah negeri. Sebenarnya, ini kebijakan yang keliru. Itu membuat negara makin lama makin kacau.

Dalam pengembaraan Anda melihat ekspresi keberagamaan beragam masyarakat di hampir seluruh Indonesia, apakah agama dianggap cukup penting?

O, ya. Di Indonesia, agama itu penting. Tapi di Indonesia yang bagaimana dan dimana dulu, tentu harus kita tanya. Indonesia begitu beragam. Secara geografis, Indonesia punya empat bahkan lima time zone. Seharusnya ada lima tapi dibuat tiga saja. Nah, di lima kawasan ini, dari Aceh sampai Papua, ada lebih dari 500 bahasa. Di Pulau Miangas yang dekat dengan Mindanao misalnya, ada bahasa Talaud. Bahasa Tomea dan bahasa Binongko di kepulauan Wakatobi, bahasa Rote, ratusan di Papua dan lain-lain. Jadi kalau negara mau ngurusin agama, saya kira yang pertama-tama terjadi adalah penindasan terhadap agama-agama kecil seperti Kaharingan, Parmalim (Batak), Kejawen (Jawa), dan lain-lain. Kedua, itu akan jadi sumber korupsi. Makin panjang birokrasinya, dari urusan haji sampai bikin KTP, ada urusan negaranya, maka ada peluang korupsi.

Mas Andreas, ada semacam stereotipe yang menyebut orang Tionghoa agak tertutup dalam pergaulan dengan etnis lain. Apa penjelasan Anda?

Ada dua teori untuk menjawab soal ekslusivitas orang minoritas. Saya mulai dari cerita. Saya pernah mengajar di IAIN Al-Raniry Banda Aceh. Nah, di Banda Aceh itu ada semboyan yang mengatakan bahwa bangsa Indonesia itu sebetulnya tidak ada. Yang ada adalah "bangsa Jawa" dengan nama samaran "bangsa Indonesia". Dan, bangsa Jawa itulah yang menjajah Aceh.

Di Aceh juga ada banyak transmigran dari Jawa. Pada suatu saat, salah satu mahasiswa saya tanya. "Teungku Andreas, mengapa orang-orang Jawa tidak mau bergaul dengan orang lain? Kalau ngomong, mereka tetap pakai bahasa Jawa. Bahkan, kawin pun harus dengan orang Jawa. Mereka juga tidak mau bergaul," katanya.

Saya jawab, "Ya biasa bukan? Orang itu, ya begitu!" Orang minoritas pertama-tama harus bergelut lebih kuat dibanding yang mayoritas. Itu karena posisi mereka kecil. Tidak punya keluarga. Dan mereka harus bekerja lebih keras. Kalau kita lihat para pendatang di Papua, baik dari orang Bugis, Batak, Jawa, dan lain-lain, mereka juga termasuk pekerja-pekerja keras. Kebanyakan berhasil walau banyak juga yang bobrok. Di mana-mana, orang minoritas itu seperti itu. Karena bekerja terlalu keras, mereka lupa bersosialisasi.

Di Aceh, banyak sekali orang Jawa yang bisa bahasa Aceh. Sama halnya dengan orang Tionghoa di Jawa yang bisa bahasa Jawa, Sunda, dan seterusnya. Jadi biasalah itu. Meskipun kadang kita jengkel juga kalau melihat orang Tionghoa yang hanya mikirin kerja dan seterusnya. Tapi yang penting, mereka tidak bunuh orang, tidak melakukan kekerasan, tidak melanggar hukum. Itu yang penting.

Tapi selalu ada perasaan tidak aman gitu ya?

Ya, tentu. Itu terjadi di mana-mana. Misalnya orang-orang Madura di Kalimantan. Mereka didiskriminasikan secara luar biasa. Tidak ada diskriminasi (etnik) yang lebih besar di Indonesia sehebat yang dialami orang Madura di Kalimantan. Dari Pontianak sampai Samarinda. Tapi mereka juga bekerja keras. Dan saya tahu, betapa kerasnya mereka bekerja. Kadang-kadang sampai disalahmengerti tetangganya. Ya, mereka dianggap tidak peduli dengan tetangga, karena jarang bergaul.

Bagaimana Anda memandang Pancasila sebagai ideologi bernegara?

Saat Indonesia hendak didirikan, terjadi perdebatan keras sekali soal dasar negara. Ini terjadi sejak 1930an. Ada yang mengatakan Islam, karena perdebatannya berlangsung di Jawa dan penduduk Jawa mayoritas Islam. Kalau saat itu Hindia Belanda berpusat di Minahasa, mungkin dasar yang akan dibahas Kristen. Tapi kira-kira, waktu itu yang diangkat adalah Islam. Itu tawaran pertama. Dasar negaranya Islam.

Paham kedua namanya sekularisme. Tapi karena ada kompromi atas nama nasionalisme, maka ideologi itu dinamakan Pancasila. Tapi esensinya adalah sekularisme, yaitu prinsip dimana agama dan negara dipisahkan. Kalau agama dan negara dicampur, maka negara akan tidak netral dan menjadi rebutan banyak orang. Islam akan merebut, Kristen akan merebut, Hindu akan protes, dan sebagainya.

Saya melihat, semua negara yang mencampur negara dengan agama, tidak ada yang beres. Misalnya Afghanistan, Pakistan, Arab Saudi, Iran, dan lainnya. Persoalan yang muncul selalu soal minoritas. Dalam suatu negara, selalu ada banyak agama minoritas. Nah, isunya adalah bagaimana memperlakukan mereka kalau salah satu agama dijadikan dasar bernegara? Saat itu juga akan ada agama lain yang menjadi kelas dua.

Dan, perlakuan negara terhadap salah satu agama sebagai agama kelas dua adalah bentuk diskriminasi. Kalau suatu negara sudah melakukan diskriminasi, pasti itu sudah tak beres. Dulu, di Indonesia ada perdebatan tentang Piagam Jakarta. Soekarno melarang sekolah-sekolah negeri ajarkan agama. Tapi untuk kompromi politik, dia tetap mengizinkan adanya Departemen Agama. Yang minta waktu itu adalah KH Wahid Hasjim, almarhum bapaknya Gus Dur. Katanya untuk menjembatani urusan agama (Islam) dan negara.

Ada empat orang penting di masa itu: Wahid Hasyim, Kasman Singodimedjo, Mohammad Hasan (dari Aceh) dan Bagoes Hadikoesoemo. Mereka minta dibikin Departemen Agama pada 19 Agustus 1945. Tapi buntut-buntutnya makin tidak beres. Sekarang malah masih ada SKB Tiga Menteri (Surat Keputusan Bersama) yang membuat orang yang ingin membangun rumah ibadah, terutama gereja-gereja, sangat susah. Di Indonesia, selalu ada pembakaran gereja. Antara tahun 1945-1997, jumlahnya sekitar 350-an gereja dan 80 persennya terjadi di Pulau Jawa.

Di Papua, Flores, maupun Minahasa, kalau orang Islam ingin bangun masjid, asal punya duit, ada tanah, ada izin bangunan (bukan izin pendirian tempat ibadah), ya nggak apa-apa. Kadang juga ada hambatan tapi tidak urusan legal. Di Jawa, urusan gereja itu susah sekali. Itu sebenarnya diskriminasi. Itu adalah contoh kehidupan agama dan negara yang dicampur-baur. Akibatnya, kehidupan kenegaraaan kita jadi rumit.

Anda banyak bersinggungan dengan pelbagai agama dan budaya. Dari sekian banyak agama, mana yang paling cocok bagi Anda?

Hari ini saya belum bisa menjawab. Ini adalah perjalanan yang masih panjang. Istri saya seorang Madura yang Muslim. Ayah saya seorang Tionghoa beragama Konghucu. Ibu tiri saya orang Jawa Protestan. Anak saya agamanya Katholik. Ibunya orang Jawa Katholik (mantan isteri). Kebanyakan agama orang Jawa itu juga campur-campur. Kebetulan di keluarga, saya agak dituakan. Jadi agak susah bagi saya kalau harus berpihak kepada salah satu dari mereka. Jadi saya belum dapat menjawab. Mungkin saya akan memberi jawaban kelak kalau saya mau meninggal.

Ada cara-cara pribadi seperti ritual agama yang sering dilakoni?

Pertanyaan yang bagus! Kalau masih ditanya juga soal apa agama saya, saya akan jawab: agama saya adalah jurnalisme. Saya percaya bahwa jurnalisme sangat berguna untuk kebaikan masyarakat.

Karena itu Anda pernah menulis bahwa jurnalisme juga mengandung spiritualitas?

Kutipan itu sebenarnya bukan pendapat saya. Ini adalah pendapat Bill Kovach. Dia seorang guru wartawan asal Albania, warga Amerika Serikat, yang sangat dihormati. Dia seperti saya. Bapaknya Muslim, ibunya Kristen Ortodoks. Dia sendiri menikah dengan seorang perempuan Amerika, Kristen, kulit putih. Beliau berpendapat: makin bermutu jurnalisme di dalam masyarakat, maka makin bermutu pula informasi yang didapat masyarakat bersangkutan. Terusannya, makin bermutu pula keputusan yang akan dibuat. Saya percaya, apabila jurnalisme di Indonesia bermutu, maka kehidupan masyarakat kita juga akan makin bermutu. Persoalannya, di Indonesia ini, semua medianya masih di bawah standar mutu jurnalisme internasional.

Dalam pengamatan Anda, agama itu faktor integrasi atau sebaliknya?

Yang saya tahu, di Indonesia banyak sekali orang bunuh-membunuh dengan mengatasnamakan agama. Itu yang membuat saya sedih. Jangan kira karena orang Aceh, yang sama-sama muslim, tidak saling bunuh-bunuhan dengan orang Jawa. GAM dan TNI itu kan sama-sama muslim? Tapi mereka bunuh-bunuhan? Ini juga terjadi di banyak pulau lain.

Akomodasi agama atas budaya lokal bagaimana?

Setiap agama yang diimpor dari luar, ketika sampai ke daerah baru, pasti akan diadaptasikan. Tidak pernah ada agama yang bisa murni seperti mulanya. Agama impor pasti akan diadaptasi. Jangan salah, para wali Islam itu dakwahnya juga menggunakan wayang dan gamelan. Beragama juga bukan soal zero sum game. Jadi kalau saya yang tadinya Konghucu pindah Kristen, itu tidak akan meninggalkan tradisi Konghucu sepenuhnya. Orang Jawa yang masuk Islam juga tak akan bisa murni meninggalkan kejawen. Selalu ada adaptasi. Jadi campur. Tidak ada yang murni.

Anda sering menyaksikan agama-agama suku di Indonesia. Apa penilaian Anda?

Kebanyakan agama kecil. Tapi mereka kadang lebih khusyuk dalam beragama. Mau memotong pohon saja ada ritualnya. Mau pergi ada doanya. Bahkan saya pernah memperhatikan sebagian mereka sangat dekat dan baik sekali dengan alam. Kalau orang Jakarta ini kan jahat sekali sama alam. Semua orang pakai mobil, semua pakai pendingin udara. Akibatnya, Jakarta tak layak ditempati 8 juta rakyat. Jakarta hancur. Akhirnya orang kena asma dan macam-macam lagi. Ini semua karena orang tidak beragama dengan baik.

Tapi religiusitas orang suku itu lebih sering disebut kearifan lokal, tidak dianggap agama. Karena itu, sering diekspansi...

Itu kan anggapan orang luar. Orang menganggap Sunda Wiwitan itu sebagai kearifan lokal. No! Apa hak kita atas nama agama-agama impor ini untuk mengecam agama lokal itu?! Mereka sama-sama punya hak hidup. Karena itu, saya tak setuju di KTP ada agamanya. Itu suatu bukti tentang intervensi negara di dalam kehidupan agama kita.

Sebuah Kesenangan Kecil

14 comments:

Anonymous said...

pengakuan yg snagat berani di republik indopahit. hehehe...

salam

DQ said...

Perlu di ketahui, bahwa setiap muara konflik antar (umat ber)agama adalah minimnya mereka memahami agamanya sendiri, sehingga selalu bersikap bahwa diluar mereka adalah orang-orang yang salah jalan dan layak diluruskan. Jika dengan dakwah damai tidak bisa diluruskan, maka jalan satu-satunya adalah mengobarkan pertikaian dan kekerasan. Ini terjadi pada orang-orang yang mengaku dirinya beragama, saleh, dan punya pengikut, tapi pengecut. Sayangnya, orang-orang model kaya gini ternyata selayaknya bom waktu.
Buat saya, agama terbaik adalah ketika kita sudah memahami dengan baik makna tersirat dalam kitab suci agama dan memahami pula karakter dan sejarah agamanya. Peluang untuk ini terbuka ko, asal selalu dilakukan dengan prinsip open minded.
Salut buat Mas Andreas!!!

byyou said...

saya sangat setuju dengan tulisan anda yang menyatakan jangan campu adukkan agama dengan mengurus sebuah negara karena akan timbul suatu diskrimainasi dari kaum minoritas kepada kaum mayoritas, kadang sesama agama pun bisa terjadi pertikaian seperti disampit orang madura dengan suku non madura, akan tetapi saya tidak setuju apabila seorang personal atau individu tidak mmpunyai agama ,dikarenakan agama adalah sebuah kontrol moral dari manusia itu sendiri, karena pada dasarnya agama manapun tidak ada yang mengajarkan kemungkaran , kebencian bahkan saling membunuh ( biarkan agama diurus oleh gereja, masjid, vihara dll asal janagn campur adukkan agama dengan mengurus negara) saya juga ingin Indonesia sebuah negara yang damai tentram "peace"

odydasa said...

"Saya lihat semua negara yang mencampur urusan negara dengan agama tak ada yang beres. Misalnya Afghanistan, Pakistan, Arab Saudi, Iran, dan lainnya."

Lantas bagaimana dengan negara semacam Tibet (anggap saja negara, sebelum "dicaplok" Cina). Kalau memang Tibet kacau, apakah itu karena pengaruh agama?

Saya kok memandang statement Bang Andreas terlalu dini untuk bisa disetujui, dan secara mendasar pertanyaannya adalah, betulkah ketidakberesan itu bersumber karena mencampurkan urusan negara dan agama?

Andreas Harsono said...

Dengan hormat,

Saya menyebut nama-nama negara itu dengan mengacu pada survei tahunan Freedom House dengan judul Freedom in the World. Ukuran utamanya kebebasan.

Bukankah negara dibiking untuk melindungi warganya agar bisa hidup dengan aman dan tentram? Kenyamanan suatu negara diukur bukan saja dari sudut ekonomi namun, bahkan terutama, dari ketentramannya. Jargonnya dalam ilmu politik adalah "freedom" dimana warga dijamin bebas berpendapat, bersedikit, beragama, berserikat, kemerdekaan pers dan lainnya.

Sejak 2002, Freedom House tiap tahun bikin tabel kebebasan atau kemerdekaan warga setiap negara di seluruh dunia. Negara-negara dimana agama dicampur dengan urusan (kenegaraan) masyarakatnya, termasuk yang paling ruwet dalam urusan kebebasan. Penindasan terhadap kelompok minoritas sering muncul gara-gara campurnya agama dan negara.

Penindasan memang tidak hanya muncul dari campurnya agama dan negara saja. Penindasan bisa muncul dari sudut lain, misalnya, nasionalisme sempit. Namun negara yang mencampur agama dengan urusan masyarakat terbukti banyak menindas warganya sendiri. Survei Freedom House membuktikannya.

adhi.t. said...

Menurut Ziauddin Sardar,intelektual Mesir terkenal (wawancara Jakarta Post, 15 Oktober 2006) negara agama di timur tengah meskipun kaya minyak selama bertahun2 tidak mengalami kemajuan dibidang2 lain misalnya pengetahuan, industri dll meskipun duitnya banyak. Ini karena negara agama in-nature tidak bisa menumbuhkan civil society.

Sedangkan civil society yang jumlahnya besar adalah penggerak utama suatu bangsa untuk bergerak maju.

Saya setuju....!
Pertanyaannya mengapa?

Pikiran yang bebas adalah tempat persemaian yang baik untuk tumbuhnya ide, gagasan, kreatvitas yang semuanya adalah kunci kemajuan, pengetahuan dan pencerahan diri. Kebebasan dalam berpikir tidak akan tumbuh baik bila manusia dibatasi atau ditindas pikiran dan raganya.

Sedangkan penindasan atau pembatasan terhadap pikiran dan raga secara terotiris bisa dibedakan menjadi 2; state-totaliarisme dan religious-totaliarisme (negara agama). Religious-totaliarisme
lebih sulit dipahami karena dalam pandangan awam yang namanya agama pasti sempurna dan membawa kebaikan.

Negara agama seperti sejarah eropa abad pertengahan (abad kegelapan, medievel ages)dimana tidak ada pemisahan antara gereja-agama yang justru menimbulkan banyak problem ketimbang menyelesaikan problem yg sudah ada. Agama abad pertengahan yang berkonotasi negatif yang sekarang banyak disebut di berbagai literatur sesungguhnya menunjukkan gereja abad pertengahan yang secara umum dianggap irasional dan intoleran.


Betul sekali bung Andreas...,

Negara agama secara alamiah akhirnya tidak akan dapat menghindarkan diri dari sikap ke-totaliarisme-an.

peace,

Zorion Annas said...

Iran adalah salah satu negara terkaya di dunia dilihat dari tambang minyak.
Tapi sejak para mollah memerintah di negara ini dengan sistim agama yang mencampuri setiap segi kehidupan orang Iran, maka sekarang negara persia ini mengalami krisis besar. Kehidudapan di Iran saat ini sangat susah. Jauh lebih susah dari pada kehidupan waktu di Rusia komunis (USSR). Anak-anak muda sekarang berontak. Jangan-jangan negara ini menjadi seperti Afganistan.
Gara-gara agama, suatu negara yang bagamimanapun kayanya bisa menjadi hancur.
Sayang sekali!

hatinurani21 said...

Di Forum Religiositas Agama, saya menemukan artikel yang menarik sekali. Ini situsnya: http://hatinurani21.wordpress.com/

MENGAPA KEBUDAYAAN JAWA MENGALAMI KEMUNDURAN YANG SIGNIFIKAN?

Pengantar

Manusia Jawa adalah mayoritas di Indonesia. Nasib bangsa Indonesia sangat tergantung kepada kemampuan penalaran, skill, dan manajemen manusia Jawa (MJ). Sayang sekali s/d saat ini, MJ mengalami krisis kebudayaan; hal ini disebabkan Kebudayaan Jawa (KJ) dibiarkan merana, tidak terawat, dan tidak dikembangkan oleh pihak2 yang berkompeten (TERUTAMA OLEH POLITISI). Bahkan KJ terkesan dibiarkan mati merana digerilya oleh kebudayaan asing (terutama dari timur tengah/Arab). Mochtar Lubis dalam bukunya: Manusia Indonesia Baru, juga mengkritisi watak2 negatip manusia Jawa seperti munafik, feodal, malas, tidak suka bertanggung jawab, suka gengsi dan prestis, dan tidak suka bisnis (lebih aman jadi pegawai).
Kemunduran kebudayaan Jawa tidak lepas dari dosa regim Orde Baru. Strategi regim Soeharto untuk melepaskan diri dari tuannya (USA dkk.) dan tekanan kaum reformis melalui politisasi agama Islam menjadikan Indonesia mengarah ke ideologi Timur Tengah (Arab). Indonesia saat ini (2007) adalah kembali menjadi ajang pertempuran antara: Barat lawan Timur Tengah, antara kaum sekuler dan kaum Islam, antara modernitas dan kekolotan agama. (mohon dibaca artikel yang lain dulu, sebaiknya sesuai no. urut)

Boleh diibaratkan bahwa manusia Jawa terusmenerus mengalami penjajahan, misalnya penjajahan oleh:
- Bs. Belanda selama 300 tahunan
- Bs. Jepang selama hampir 3 tahunan
- Regim Soeharto/ORBA selama hampir 32 tahun (Londo Ireng).
- Negara Adidaya/perusahaan multi nasioanal selama ORBA s/d saat ini.
- Sekarang dan dimasa dekat, bila tidak hati2, diramalkan bahwa Indonesia akan menjadi negara boneka Timur Tengah/Arab Saudi (melalui kendaraan utama politisasi agama).

Kemunduran kebudayaan manusia Jawa sangat terasa sekali, karena suku Jawa adalah mayoritas di Indonesia, maka kemundurannya mengakibatkan kemunduran negara Indonesia, sebagai contoh kemunduran adalah terpaan berbagai krisis yang tak pernah selesai dialami oleh bangsa Indonesia. Politisasi uang dan agama mengakibatkan percepatan krisis kebudayaan Jawa, seperti analisa dibawah ini.
Gerilya Kebudayaan
Negara2 TIMTENG/ARAB harus berjuang sekuat tenaga dengan cara apapun untuk mendapat devisa selain dari kekayaan minyak (petro dollar), hal ini mengingat tambang minyak di Timur Tengah (TIMTENG/Arab) adalah terbatas umurnya; diperkirakan oleh para ahli bahwa umur tambang minyak sekitar 15 tahun lagi, disamping itu, penemuan energi alternatip akan dapat membuat minyak turun harganya. Begitu negara Timur Tengah mendapat angin dari regim Orde Baru, Indonesia lalu bagaikan diterpa badai gurun Sahara yang panas! Pemanfaatan agama (politisasi agama) oleh negara asing (negara2 Arab) untuk mendominasi dan menipiskan kebudayaan setempat (Indonesia) mendapatkan angin bagus, ini berlangsung dengan begitu kuat dan begitu vulgarnya. Gerilya kebudayaan asing lewat politisasi agama begitu gencarnya, terutama lewat media televisi, majalah, buku dan radio. Gerilya kebudayaan melalui TV ini sungguh secara halus-nylamur-tak kentara, orang awam pasti sulit mencernanya! Berikut ini adalah gerilya kebudayaan yang sedang berlangsung:
- Dalam sinetron, hal-hal yang berbau mistik, dukun, santet dan yang negatip sering dikonotasikan dengan manusia yang mengenakan pakaian adat Jawa seperti surjan, batik, blangkon kebaya dan keris; kemudian hal-hal yang berkenaan dengan kebaikan dan kesucian dihubungkan dengan pakaian keagamaan dari Timur Tengah/Arab. Kebudayaan yang Jawa dikalahkan oleh yang Timur Tengah.
- Artis2 film dan sinetron digarap duluan mengingat mereka adalah banyak menjadi idola masyarakat muda (yang nalarnya kurang jalan). Para artis, yang blo’oon politik ini, bagaikan di masukan ke salon rias Timur Tengah/Arab, untuk kemudian ditampilkan di layar televisi, koran, dan majalah demi membentuk mind set (seting pikiran) yang berkiblat ke Arab.
- Bahasa Jawa beserta ungkapannya yang sangat luas, luhur, dalam, dan fleksibel juga digerilya. Dimulai dengan salam pertemuan yang memakai assalam…dan wassalam…. Dulu kita bangga dengan ungkapan: Tut wuri handayani, menang tanpo ngasorake, gotong royong, dsb.; sekarang kita dibiasakan oleh para gerilyawan kebudayaan dengan istilah2 asing dari Arab, misalnya: amal maruh nahi mungkar, saleh dan soleha, dst. Untuk memperkuat gerilya, dikonotasikan bahwa bhs. Arab itu membuat manusia dekat dengan surga! Sungguh cerdik dan licik.
- Kebaya, modolan dan surjan diganti dengan jilbab, celana congkrang, dan jenggot ala orang Arab. Nama2 Jawa dengan Ki dan Nyi (misal Ki Hajar …) mulai dihilangkan, nama ke Arab2an dipopulerkan. Dalam wayang kulit, juga dilakukan gerilya kebudayaan: senjata pamungkas raja Pandawa yaitu Puntadewa menjadi disebut Kalimat Syahadat (jimat Kalimo Sodo), padahal wayang kulit berasal dari agama Hindu (banyak dewa-dewinya yang tidak Islami), jadi bukan Islam; bukankah ini sangat memalukan? Gending2 Jawa yang indah, gending2 dolanan anak2 yang bagus semisal: jamuran, cublak2 suweng, soyang2, dst., sedikit demi sedikit digerilya dan digeser dengan musik qasidahan dari Arab. Dibeberapa tempat (Padang, Aceh, Jawa Barat) usaha menetapkan hukum syariah Islam terus digulirkan, dimulai dengan kewajiban berjilbab! Kemudian, mereka lebih dalam lagi mulai mengusik ke bhinekaan Indonesia, dengan berbagai larangan dan usikan bangunan2 ibadah dan sekolah non Islam.
- Gerilya lewat pendidikan juga gencar, perguruan berbasis Taman Siswa yang nasionalis, pluralis dan menjujung tinggi kebudayaan Jawa secara lambat namun pasti juga digerilya, mereka ini digeser oleh madrasah2/pesantren2. Padahal Taman Siswa adalah asli produk perjuangan dan merupakan kebanggaan manusia Jawa. UU Sisdiknas juga merupakan gerilya yang luar biasa berhasilnya. Sekolah swasta berciri keagamaan non Islam dipaksa menyediakan guru beragama Islam, sehingga ciri mereka lenyap.
- Demikian pula dengan perbankan, mereka ingin eksklusif dengan bank syariah, dengan menghindari kata bunga/rente/riba; istilah ke Arab2an pun diada-adakan, walau nampak kurang logis! Seperti USA memakai IMF, dan orang Yahudi menguasai finansial, maka manusia Arab ingin mendominasi Indonesia memakai strategi halal-haramnya pinjaman, misalnya lewat bank syariah.
- Keberhasilan perempuan dalam menduduki jabatan tinggi di pegawai negeri (eselon 1 s/d 3) dikonotasikan/dipotretkan dengan penampilan berjilbab dan naik mobil yang baik. Para pejabat eselon ini lalu memberikan pengarahan untuk arabisasi pakaian dinas di kantor masing2.
- Di hampir pelosok P. Jawa kita dapat menyaksikan bangunan2 masjid yang megah, dana pembangunan dari Arab luar biasa besarnya. Bahkan organisasi preman bentukan militer di jaman ORBA, yaitu Pemuda Pancasila, pun mendapatkan grojogan dana dari Timur Tengah untuk membangun pesantren2 di Kalimantan, luar biasa!
- Fatwa MUI pada bulan Agustus 2005 tentang larangan2 yang tidak berdasar nalar dan tidak menjaga keharmonisan masyarakat sungguh menyakitkan manusia Jawa yang suka damai dan harmoni. Bila ulama hanya menjadi sekedar alat politik, maka panglima agama adalah ulama politikus yang mementingkan uang, kekuasaan dan jabatan saja; efek keputusan tidak mereka hiraukan. Sejarah ORBA membuktikan bahwa MUI dan ICMI adalah alat regim ORBA yang sangat canggih. Saat ini, MUI boleh dikata telah menjadi alat negara asing (Arab) untuk menguasai
- Dimasa lalu, banyak orang cerdas mengatakan bahwa Wali Songo adalah bagaikan MUI sekarang ini, dakwah mereka penuh gerilya kebudayaan dan politik. Manusia Majapahit digerilya, sehingga terdesak ke Bromo (suku Tengger) dan pulau Bali. Mengingat negara baru memerangi KKN, mestinya fatwa MUI adalah tentang KKN (yang relevan), misal pejabat tinggi negara yang PNS yang mempunyai tabungan diatas 3 milyar rupiah diharuskan mengembalikan uang haram itu (sebab hasil KKN), namun karena memang ditujukan untuk membelokan pemberantasan KKN, yang terjadi justru sebaliknya, fatwanya justru yang aneh2 dan merusak keharmonisan kebhinekaan Indonesia!
- Buku2 yang sulit diterima nalar, dan secara ngawur dan membabi buta ditulis hanya untuk melawan dominasi ilmuwan Barat saat ini membanjiri pasaran di Indonesia. Rupanya ilmuwan Timur Tengah ingin melawan ilmuwan Barat, semua teori Barat yang rasional-empiris dilawan dengan teori Timur Tengah yang berbasis intuisi-agamis (berbasis Al-Quran), misal teori kebutuhan Maslow yang sangat populer dilawankan teori kebutuhan spiritual Nabi Ibrahim, teori EQ ditandingi dengan ESQ, dst. Masyarakat Indonesia harus selalu siap dan waspada dalam memilih buku yang ingin dibacanya.
- Dengan halus, licik tapi mengena, mass media, terutama TV dan radio, telah digunakan untuk membunuh karakater (character assasination) budaya Jawa dan meninggikan karakter budaya Arab (lewat agama)! Para gerilyawan juga menyelipkan filosofis yang amat sangat cerdik, yaitu: kebudayaan Arab itu bagian dari kebudayaan pribumi, kebudayaan Barat (dan Cina) itu kebudayaan asing; jadi harus ditentang karena tidak sesuai! Padahal kebudayaan Arab adalah sangat asing!
- Gerilya yang cerdik dan rapi sekali adalah melalui peraturan negara seperti undang-undang, misalnya hukum Syariah yang mulai diterapkan di sementara daerah, U.U. SISDIKNAS, dan rencana UU Anti Pornografi dan Pornoaksi (yang sangat bertentangan dengan Bhineka Tunggal Ika dan sangat menjahati/menjaili kaum wanita dan pekerja seni). Menurut Gus Dur, RUU APP telah melanggar Undang-Undang Dasar 1945 karena tidak memberikan tempat terhadap perbedaan. Padahal, UUD 1945 telah memberi ruang seluas-luasnya bagi keragaman di Indonesia. RUU APP juga mengancam demokrasi bangsa yang mensyaratkan kedaulatan hukum dan perlakuan sama terhadap setiap warga negara di depan hukum. Gus Dur menolak RUU APP dan meminta pemerintah mengoptimalkan penegakan undang-undang lain yang telah mengakomodir pornografi dan pornoaksi. “Telah terjadi formalisasi dan arabisasi saat ini. Kalau sikap Nahdlatul Ulama sangat jelas bahwa untuk menjalankan syariat Islam tidak perlu negara Islam,” ungkapnya. (Kompas, 3 Maret 2006).

- Puncak gerilya kebudayaan adalah tidak diberikannya tempat untuk kepercayaan asli, misalnya Kejawen, dalam Kartu Tanda Penduduk (KTP), dan urusan pernikahan/perceraian bagi kaum kepercayaan asli ditiadakan. Kejawen, harta warisan nenek moyang, yang kaya akan nilai: pluralisme, humanisme, harmoni, religius, anti kekerasan dan nasionalisme, ternyata tidak hanya digerilya, melainkan akan dibunuh dan dimatikan secara perlahan! Sungguh sangat disayangkan! Urusan perkawinan dan kematian untuk MJ penganut Kejawen dipersulit sedemikian rupa, urusan ini harus dikembalikan ke agama masing2! Sementara itu aliran setingkat Kejawen yang disebut Kong Hu Chu yang berasal dari RRC justru disyahkan keberadaannya. Sungguh sangat sadis para gerilyawan kebudayaan ini!
- Gerilya kebudayaan juga telah mempengaruhi perilaku manusia Jawa, orang Jawa yang dahulu dikenal lemah-lembut, andap asor, cerdas, dan harmoni; namun sekarang sudah terbalik: suka kerusuhan dan kekerasan, suka menentang harmoni. Bayangkan saja, kota Solo yang dulu terkenal putri nya yang lemah lembut (putri Solo, lakune koyo macan luwe) digerilya menjadi kota yang suka kekerasan, ulama Arab (Basyir) mendirikan pesantren Ngruki untuk mencuci otak anak2 muda. Akhir2 ini kota Solo kesulitan mendatangkan turis manca negara, karena kota Solo sudah diidentikan dengan kekerasan sektarian. Untuk diketahui, di Pakistan, banyak madrasah disinyalir dijadikan tempat brain washing dan baiat. Banyak intelektual muda kita di universitas2 yang kena baiat (sumpah secara agama Islam, setelah di brain wahing) untuk mendirikan NII (negara Islam Indonesia) dengan cara menghalalkan segala cara. Berapa banyak madrasah/pesantren di Indonesia yang dijadikan tempat2 cuci otak anti pluralisme dan anti harmoni? Banyak! Berapa jam pelajaran dihabiskan untuk belajar agama (ngaji) dan bahasa Arab? Banyak, diperkirakan sampai hampir 50% nya! Tentu saja ini akan sangat mempengaruhi turunnya perilaku dan turunnya kualitas SDM bgs. Indonesia secara keseluruhan! Maraknya kerusuhan dan kekerasan di Indonesia bagaikan berbanding langsung dengan maraknya madrasah dan pesantren2. Berbagai fatwa MUI yang menjungkirbalikan harmoni dan gotong royong manusia Jawa gencar dilancarkan!

- Sejarah membuktikan bagaimana kerajaan Majapahit, yang luarbiasa jaya, juga terdesak melalui gerilya kebudayaan Arab sehingga manusianya terpojok ke Gn. Bromo (suku Tengger) dan P. Bali (suku Bali). Mereka tetap menjaga kepercayaannya yaitu Hindu. Peranan wali Songo saat itu sebagai alat politis (mirip MUI dan ICMI saat ini) adalah besar sekali! Semenjak saat itu kemunduran kebudayaan Jawa sungguh luar biasa!
Tanda-tanda Kemunduran Budaya Jawa
Kemunduran kebudayaan manusia Jawa sangat terasa sekali, karena suku Jawa adalah mayoritas di Indonesia, maka kemundurannya mengakibatkan kemunduran negara Indonesia, sebagai contoh kemunduran adalah:
- Orang2 hitam dari Afrika (yang budayanya dianggap lebih tertinggal) ternyata dengan mudah mempedayakan masyarakat kita dengan manipulasi penggandaan uang dan jual-beli narkoba.
- Orang Barat mempedayakan kita dengan kurs nilai mata uang. Dengan $ 1 = k.l Rp. 10000, ini sama saja penjajahan baru. Mereka dapat bahan mentah hasil alam dari Indonesia murah sekali, setelah diproses di L.N menjadi barang hitech, maka harganya jadi selangit. Nilai tambah pemrosesan/produksi barang mentah menjadi barang jadi diambil mereka (disamping membuka lapangan kerja). Indonesia terus dengan mudah dikibulin dan dinina bobokan untuk menjadi negara peng export dan sekaligus pengimport terbesar didunia, sungguh suatu kebodohan yang maha luar biasa.
- Orang Jepang terus membuat kita tidak pernah bisa bikin mobil sendiri, walau industri Jepang sudah lebih 30 tahun ada di Indonesia. Semestinya bangsa ini mampu mendikte Jepang dan negara lain untuk mendirikan pabrik di Indonesia, misalnya pabrik: Honda di Sumatra, Suzuki di Jawa, Yamaha di Sulawesi, dst. Ternyata kita sekedar menjadi bangsa konsumen dan perakit.
- Orang Timur Tengah/Arab dengan mudah menggerilya kebudayaan kita seperti cerita diatas; disamping itu, Indonesia adalah termasuk pemasok devisa haji terbesar! Kemudian, dengan hanya Asahari, Abu Bakar Baasyir dan Habib Riziq (FPI), cukup beberapa gelintir manusia saja, Indonesia sudah dapat dibuat kalang kabut oleh negara asing! Sungguh keterlaluan dan memalukan!
- Kalau dulu banyak mahasiswa Malaysia studi ke Indonesia, sekarang posisinya terbalik: banyak mahasiswa Indonesia belajar ke Malaysia (bahkan ke S’pore, Thailand, Pilipina, dst.). Konyol bukan?
- Banyak manusia Jawa yang ingin kaya secara instant, misalnya mengikuti berbagai arisan/multi level marketing seperti pohon emas, dst., yang tidak masuk akal!
- Dalam beragamapun terkesan jauh dari nalar, bijak dan jauh dari cerdas, terkesan hanya ikut2an saja. Beragama tidak harus menjiplak kebudayaan asal agama, dan tidak perlu mengorbankan budaya lokal.
- Sampai dengan saat ini, Indonesia tidak dapat melepaskan diri dari berbagai krisis (krisis multi dimensi), kemiskinan dan pengangguran justru semakin meningkat, padahal negara tetangga yang sama2 mengalami krisis sudah kembali sehat walafiat! Peran manusia Jawa berserta kebudayaannya, sebagai mayoritas, sangat dominan dalam berbagai krisis yang dialami bangsa ini.

Penutup

Beragama tidak harus menjiplak kebudayaan asal agama. Gus Dur mensinyalir telah terjadi arabisasi kebudayaan. Kepentingan negara asing untuk menguasai bumi dan alam Indonesia yang kaya raya dan indah sekali sungguh riil dan kuat sekali, kalau negara modern memakai teknologi tinggi dan jasa keuangan, sedangkan negara lain memakai politisasi agama beserta kebudayaannya. Indonesia saat ini (2007) adalah sedang menjadi ajang pertempuran antara dua ideologi besar dunia: Barat lawan Timur Tengah, antara kaum sekuler dan kaum Islam, antara modernitas dan kekolotan agama. CLASH OF CIVILIZATION antar dua ideologi besar di dunia ini, yang sudah diramalkan oleh sejarahwan kelas dunia – Samuel Hutington dan Francis Fukuyama.

Tanpa harus menirukan/menjiplak kebudayaan Arab, Indonesia diperkirakan dapat menjadi pusat Islam (center of excellence) yang modern bagi dunia. Seperti pusat agama Kristen modern, yang tidak lagi di Israel, melainkan di Itali dan Amerika. Beragama tanpa nalar disertai menjiplak budaya asal agama tersebut secara membabi buta hanya akan mengakibatkan kemunduran budaya lokal sendiri! Maka bijaksana, kritis, dan cerdik sangat diperlukan dalam beragama.

Danardono said...

Anda sangat benar, apabila negara turut campur urusan agama, maka timbul kekacauan, karena hal ini sangat memberikan peluang untuk penyalahgunaan kekuasaan.

Untuk membuktikan hal ini, kita tak perlu ber-andai andai atau debat kusir tak menentu.

Kita cukup dengan tenang tanpa emosi melihat negara negara maju: Austria, Swiss, Denmark, Belgia, Luxemburg, dst. Disana kehidupan antar agama berjalan sangat rapi.

Di Austria, kalau warga pindah agama, misalnya dari Kristen Katholik pindah ke Kristen Protestant, maka cukup mengurusnya di Dinas Pencatatan Sipil, yang memberikan stempel bahwa si warga keluar dari organisasi keagamaan lamanya. Dengan demikian, si warga tak perlu debat kusir dengan pejabat agama lamanya, yang pasti akan mencoba menahannya agar tak pindah.

TAK ada satupun negara yang mengatur masalah agama termasuk negara yang maju dan teratur. Mereka rata rata negara yang amburadul...

Salam

Sayed Mahdi said...

"Saya lihat semua negara yang mencampur urusan negara dengan agama tak ada yang beres. Misalnya Afghanistan, Pakistan, Arab Saudi, Iran, dan lainnya. Di dunia ini tak ada negara yang agamanya seragam. Selalu ada banyak agama minoritas. Isunya adalah bagaimana memperlakukan mereka kalau salah satu agama dijadikan dasar bernegara? Saat itu juga akan ada agama lain yang menjadi kelas dua."


Saya setuju dengan pendapat Bung Andreas di atas. Ketika satu aliran dalam agama jadi dasar negara, aliran-aliran internal yang lain dalam agama itu sendiri pun jadi tergusur. Agama-agama yang lain juga demikian. Kapan kita di Indo ini jadi sadar untuk tidak membawa agama ke dalam ranah negara? Biarlah agama itu jadi urusan kita dan komunitas kita sendiri, sejauh kita tidak mengganggu orang lain. Bisa kita nikmati seperti kita menikmati segelas kopi gayo dan singkong goreng waktu hujan gerimis. Tanpa perlu negara yang menetapkan wajibnya ngopi dan makan singkong goreng waktu hujan gerimis, dan dilarang makan yang lain. :-) Karena itulah saya tidak setuju dengan formalisasi syari'at di Aceh. Jadi kurang nikmat kalau beragama pun harus diresmikan negara.

Salam kenal Teungku Andreas, drouneh jeut peugah haba bahsa acheh?

Andreas Harsono said...

Sayed Mahdi,
Terima kasih untuk komentarnya. Mungkin bulan Juli saya ada di Banda Aceh. Boleh dong kita ngupi sama-sama?

Supanto Nababan said...

Tulisan yang luarbiasa.

STR said...

Kita lahir ke dunia tanpa membawa agama. Haruskah kita mati dengan membawanya?

agustinus said...

tidak ada agama yang membawa masuk surga. setiap agama mengajar kasih, mengasihi sesama. itu ajaran hakiki semua agama. tulisan memberi banyak inspirasi. trims